Tuesday, February 3, 2009

JiWaNG PlaK...

Kau dan aku perlukan kawan, teman ketawa dan menangis buat melepaskan hela dan nafas rindu. Bila di tanya pada hati, hati sering menyepi. Bila di tanya dengan bayu, bayu pula terhenti. Sebaris kalimah, masih hingga kini aku dambakan. Menyulam asmara, bersama mu insan yang bergelar kasih.

Bila di tanya dengan alam, alam tetiba sunyi. Bila di tanya dengan bayang, bayang pula lari. Di saat begini, apakah kau rasa seperti apa yang aku rasakan di sini, kasih.

Bila di tanya dengan diri, diri ku sendiri lari. Bila di tanya dengan cinta, masih terperit pula rasanya. Bila di tanya dengan rindu, rindu aku rasa sangsi. Bila di tanya pula dengan cermin, cermin ku cerah sendiri.

Sememangnya adalah lumrah hidup dalam kehidupan ini. Tidak pernah lari dari kisah suka dan duka. Sebuah percintaan antara kumbang dan bunga yang menjadi putri dan putera seperti terjadi pada insan bercinta dan bukanlah kecundang walaupun ia tidak di undang . Cinta tak semua kecundang di tengah jalan andai kita pandai membawanya.

Andai ada taman ada lah bunga yang berseri. Andai ada puri ada lah putri yang menangis. Semuanya merupakan mainan perasaan yang sememangnya Allah telah sematkan jauh di lubuk hati setiap hambaNya.

Sampai bila hati ingin menafikan perasaan itu kerna lambat laun ianya pasti akan muncul jua dalam setiap naluri insan bergelar manusia. Bohongan dan dusta pasti menjadi mainan mulut sebelum munculnya dia yang telah di ciptakan untuk setiap insan.

Cinta umpama nafas andai tiada nafas longlailah raga. Seterusnya nyawa meronta-ronta minta dilepaskan. Cinta juga umpama hidup andai tiada kehidupan maka longlailah bumi. Seterusnya hari meminta-minta kan kiamat.

Setiap percintaan menuntut pengorbanan. Setiap perhubungan penuh dengan dugaan. Kadang kala ianya dapat tangani dan kadang kala ianya tidak dapat ditangani. Terpulang kepada nasib dan juga kemampuan diri sendiri. Menjadi sehidup semati amatlah di inginkan oleh setiap pasangan maka dengan itu tidak peduli apa yang bakal terjadi. Sesaat tak bersua bagai setahun rasanya begitulah lumrah ketika bercinta.

Ada bunga ada lah kumbang yang cari. Ada putri ada lah putera yang rintih.

1 comment:

fizzzy !an said...

melodramatic...but i love ur words.

cinta itu metafizik bukan ifiniti. Tepuk dada tanya akal, bagaimana kita hendak mencorakanya.